Damit

Mode Retro dan Nostalgia 70-an

177views

Ambil contoh Rok Mini.
Mary Quant, pendamping jalan Carnaby 60 yang berayun, dikreditkan sebagai orang pertama yang mengungkap rok mini ultra-pendek. Mini itu mengejutkan, dan tidak sejak flapper 20-an yang memperlihatkan lutut Anda menyebabkan kegemparan seperti itu. Wanita terhormat mengenakan rok selutut, dan gadis-gadis muda seharusnya mengikuti jalan yang terhormat, tetapi sesuatu terjadi ketika Quant yang berani memperpendek rok, dan dunia berubah menjadi mod.

Desainer Andre Courreges juga dikreditkan dengan kreasi mini, tetapi Quant berhasil mengkomersilkan kebebasan baru mode remaja, mengekspos tahun 60-an yang eksplosif secara seksual ke mini. Rok mini yang terlalu terbuka bertepatan dengan kelahiran revolusi seksual, dan terlihat lebih dari sekadar kaki. Pil KB memasuki pasar pada tahun 1960, dan pada tahun 1962, feminis dan editor Cosmopolitan masa depan Helen Gurley Brown menerbitkan Sex and the Single Girl, panduan dukungan untuk wanita muda yang menolak pernikahan tetapi tidak ingin mengorbankan dorongan yang paling mendasar. Seks ada di mana-mana, dan yang lebih mengejutkan daripada para gadis yang menikmati seks adalah bahwa mereka membicarakannya. Dan rok mini adalah iklan terbaik untuk revolusi seksual.

Gadis-gadis dapat menonjolkan barang-barang mereka, bebas untuk memperlihatkan sensualitas mereka, dan para pria harus menghadapinya! Tidak ada lagi menutupi, menyembunyikan daging karena konsekuensi pencobaan. Rok mini dengan berani menyatakan kepercayaan diri baru terhadap tubuh wanita, dan posisinya di dunia feminin. Perlindungan dan ‘menyediakan’ tidak lagi yang diinginkan gadis 60-an. Dia yang memutuskan, dan dengan rok mini barunya yang seksi, dia mendapatkan apa yang dia inginkan.

Rok mini tetap menjadi pokok utama selama bertahun-tahun, sebagai tanda seksualitas dan kepercayaan diri (meskipun kami harus memperingatkan Anda bahwa menunjukkan paha tidak akan langsung mengubah Anda menjadi seorang putri Amazon. Mini mungkin membuat Anda terlihat seksi, tetapi percaya diri sebagian terserah Anda). Para 80-an mengembalikan rok mini kembali ke sensualitas murni murni ketika Madonna merayap di lantai dengan rok mini lycra hitam setinggi paha. Dipasangkan dengan celana ketat renda dan kemeja jala yang mengekspos pusar, rok mini tahun 80-an terlihat sempurna di wajah Anda. Mini 60-an lebih ringan dibandingkan dengan lycra katun 80-an yang memeluk tubuh tanpa rasa malu.

Rok mini menerima lebih banyak kontroversi ketika memasuki dunia profesional tahun 90-an. ‘Amanda’ Heather Locklear di Melrose Place menarik perhatian di roknya yang hampir tidak tergantung di bawah hemline jasnya. Wanita profesional berkonflik: ya, rok mini membuat kaki Anda terlihat luar biasa, tetapi apakah ini keterlaluan? Ketika karakter judul Calista Flockhart di Ally McBeal mendapat lebih banyak perhatian untuk roknya daripada untuk praktik hukumnya, para gadis harus bertanya-tanya apakah batasnya telah dilanggar.

Hemlines naik dan turun lebih cepat daripada pasar saham — di mana wanita yang dibebaskan berada di lantai bursa di samping sesama pria, terima kasih banyak. Ikon fesyen sejati tahun 60-an, rok mini tidak kenal takut: rok ini memungkinkan wanita merayakan seksualitas mereka, namun menentang konvensi fesyen lama di masa lampau.

Leave a Response

x
Enable referrer and click cookie to search for prowebber